Ayah Biasa Tidur 3-4 Jam? Awas Kena Obesitas!ilustrasi ayah obesitas
i

Ayah Biasa Tidur 3-4 Jam? Awas Kena Obesitas!

Kerja keras bagai kuda buat beliin istri tas baru dan beliin anak mainan baru udah jadi hal yang biasa buat kita. Tidur 3-4 jam udah jadi makanan kita sehari-hari, buru-buru bangun tidur, lari ke kamar mandi, lanjut sarapan, itupun kalau sempet terus ketemu macet di jalan, semua itu udah kita anggep normal. Sangat normal. Hei, saudara-saudara, prioritas utama adalah kesehatan kita sendiri. Jangan sampai kita loyo, gampang sakit terus jadi nggak bisa menjalankan tugas utama seorang ayah untuk main PUBG…….. Sedih!

Jangan menganggap kalau kebiasaan tidur 3-4 jam itu udah cukup. Tahu nggak, sih? Kalau kita udah kebiasa kurang tidur atau bahkan kebanyakan tidur itu bisa jadi tanda kondisi penyakit serius kayak depresi, penyakit tiroid, atau multiple sclerosis? Kalau terus-terusan begini, hidup kita nggak bakal lama lagi. Horor, kan?


Lebih horor lagi, penelitian di Men’s Health bilang kalau sosok ayah kayak kita ini kurang tidur punya peluang lima persen lebih tinggi buat kena obesitas? 

Katanya, kalau kita kurang tidur dan nggak nyenyak, kita cenderung makan 300 kalori lebih banyak. Nah, biasanya itu makanan yang berasal dari gula dan lemak. Pas kita lelah, hormon ghrelin yang ningkatin rasa lapar itu naik dalam tubuh kita. Jadilah kita jadi suka makan kue sisaan anak, makan nasi yang nggak diabisin sama istri, sampai jilat piring bekas Indomie goreng. Laper apa miskin ini, ya?

Baca: Benarkah Tidur Bisa Membakar Lemak?

Kurang tidur bisa ganggu kemampuan tubuh kita buat memetabolisme karbohidrat. Makanya kita jadi pengin makan sesuatu yang mengandung karbohidrat terus kayak junk food. Udah gitu, kualitas tidur yang rendah dan nggak memadai di waktu yang lama bisa ngubah kadar hormon kita jadi nimbun lemak. Sedih!

Jadi, udah tahu, kan? Kalau kita semua butuh tidur cukup. Definisi cukup tidur itu minimal enam jam, dan harus juga dilengkapin sama kualitas tidurnya. Kalau enam jam tidur kebangun-bangun mulu, itu juga namanya belum cukup juga.

Lah, piye? Tidur cukup aja susah, gimana caranya jadi sosok ayah bisa tidur lebih berkualitas? Ada beberapa hal yang bisa ngedukung kita biar tidur bekualitas ternyata:

Kurangin kafein.

Bukan nggak boleh tapi kurangi. Anjurannya, sih emang siang hari aja minum kafein. Karena kafein itu nongkrong di tubuh kita sampai 8 jam. Kalau terus-terusan kita bergantung sama minuman energi dan kopi setiap hari itu bikin otak kita terus bangun bahkan pas kita lagi tidur. Ayo, kurangi!

Berhenti kerja.

Ya, kali???? Kasih makan anak-istri pakai apa????? Tenang, jangan nge-gas. Bukan maksudnya resign, tapi kalau lagi kerja terus berasa lelah, cobalah buat istirahat dulu dikit. Apalagi kalau di rumah, nggak usah lah bawa-bawa kerjaan. Istirahat dikit nggak ada salahnya, kok. Main game, baca buku, ngobrol, juga bagian dari istirahat.

Stop pakai gadget.

Eits, jangan nge-gas lagi, bukan maksud untuk melarang main PUBG. Ternyata disarankan kita mematikan semua gadget termasuk TV satu jam sebelum tidur. Dua jam sebelum tidur malah lebih baik. Cahaya yang nyorot dari gadget ternyata bisa ganggu otak kita buat tidur jadi nggak nyenyak.

Makanya, nggak ada salahnya kita kasih tahu ke istri kalau kita butuh cukup tidur juga. Cobalah negosiasi sama istri “Ma, aku butuh tidur cukup nan berkualitas.” Butuh mental kuat emang kalau bernegosiasi buat urus anak berdua, apalagi dia juga pasti ngerasain hal yang sama. Cobain mantra-mantra ampuh macam “Biar aku tetap bisa beliin Mama sepatu dan tas baru” mungkin bisa membantu.

Kalau nggak berani juga, coba share artikel ini ke istri kita. Masih nggak berani juga? Selamat, Anda baru saja berkenalan dengan obesitas!

Latest

View All